Viral Ledakan Rumah Jalan Pendidikan: 5 Rumah Rusak, 2 Orang Terluka!

Berita22 Dilihat

Viral Ledakan Rumah Jalan PendidikanSebuah ledakan heboh mengguncang kedamaian perumahan di Kota Medan, tepatnya di Komplek Jalan Pendidikan, Medan Timur, pada hari Rabu pagi. Video yang merekam momen mengerikan itu dengan cepat menjadi viral di platform media sosial, mengundang kekhawatiran dan rasa ingin tahu dari masyarakat.

Menurut narasi dalam video yang viral tersebut, ledakan diduga disebabkan oleh kebocoran gas di salah satu rumah di komplek tersebut. Dampaknya sangat merusak, dengan lima rumah mengalami kerusakan serius dan dua orang dilaporkan terluka.

Kapolsek Medan Timur, Kompol Briston Napitupulu, mengkonfirmasi kejadian tersebut kepada wartawan detikSumut. Menurutnya, ledakan terjadi pada pagi hari dan disebabkan oleh kebocoran tabung gas.

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Medan Talk (@medantalk)

Source: Intagram/medantalk

“Ya, benar. Tadi pagi ada ledakan yang sepertinya disebabkan oleh kebocoran tabung gas. Sejauh ini, kami tahu ada dua orang yang terluka dan saat ini dirawat di RS Columbia,” ungkap Kapolsek Briston.

Kejadian mengerikan itu direkam dalam sebuah video yang berdurasi beberapa menit. Di dalam video, terlihat seorang pengendara sepeda motor memasuki komplek perumahan tersebut, lalu tiba-tiba ledakan besar terdengar dari salah satu rumah. Detik berikutnya, material bangunan berserakan di sekitar area, disusul dengan suara alarm mobil yang parkir di lokasi.

Dari hasil investigasi awal, ledakan tersebut berasal dari satu rumah namun dampaknya sangat luas, merusak empat rumah lainnya. Saat ini, tim penyelidik masih melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) di lokasi untuk mengumpulkan informasi lebih lanjut.

Kabar mengenai ledakan ini menjadi perbincangan hangat di kalangan warga Medan. Banyak yang menyatakan kekhawatiran akan keselamatan mereka sendiri, sementara yang lain mengungkapkan keprihatinan terhadap kondisi rumah dan lingkungan sekitar.

Salah seorang warga setempat, Ahmad (34), mengaku sangat terkejut ketika mendengar ledakan yang begitu keras pagi itu. “Saya sedang sarapan tiba-tiba terdengar suara ledakan keras. Saya langsung keluar rumah dan melihat ke arah komplek perumahan. Sungguh mengerikan,” ujarnya.

Ahmad juga mengungkapkan bahwa kejadian tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di antara warga sekitar. “Kami khawatir hal serupa bisa terjadi lagi di perumahan kami. Semoga pihak berwenang dapat menangani masalah ini dengan cepat dan menyeluruh,” tambahnya.

Sementara itu, beberapa warga lainnya mengkritik kondisi infrastruktur perumahan yang dianggap kurang terawat dan kurangnya perhatian terhadap keamanan gas. Mereka mendesak pihak berwenang untuk melakukan inspeksi menyeluruh terhadap seluruh instalasi gas di komplek perumahan.

Kecelakaan serupa yang melibatkan gas domestik telah terjadi di beberapa kota besar di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Meskipun tidak sering terjadi, kejadian seperti ini selalu meninggalkan kerugian besar, baik dalam hal kerusakan material maupun nyawa yang hilang atau terluka.

Pemerintah setempat diharapkan untuk meningkatkan pengawasan terhadap instalasi gas di perumahan dan memberikan sanksi tegas bagi mereka yang melanggar aturan keselamatan. Selain itu, edukasi tentang cara menggunakan gas domestik yang aman juga perlu ditingkatkan, agar masyarakat lebih sadar akan bahaya yang mungkin terjadi.

Kembali ke kejadian di Medan, tim penyelidik terus bekerja keras untuk mengungkap penyebab pasti ledakan tersebut. Sementara itu, warga setempat diimbau untuk tetap tenang dan waspada terhadap potensi bahaya yang mungkin timbul di sekitar mereka.

Kejadian tragis ini juga menjadi pengingat bagi kita semua akan pentingnya keselamatan dalam menggunakan gas domestik di rumah. Kecelakaan dapat terjadi tanpa disadari, namun dengan langkah-langkah preventif yang tepat, kita dapat mengurangi risiko kejadian serupa di masa depan.

Selain itu, solidaritas dan dukungan antarwarga juga sangat dibutuhkan dalam menghadapi situasi seperti ini. Mari kita bersatu dalam menjaga keamanan dan kesejahteraan bersama, agar tidak ada lagi korban jiwa akibat kecelakaan yang seharusnya dapat dihindari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *